array(5) {
  ["library"]=>
  string(6) "0.0000"
  ["result"]=>
  string(6) "0.0014"
  ["book"]=>
  string(6) "0.0000"
  ["slice"]=>
  string(6) "0.0000"
  ["all"]=>
  string(6) "0.0014"
}
Kerana Kau... Aku Kembali | Sophilea | KarnaDya Publishing Sdn Bhd | 978-967-406-255-2 | E-Sentral Ebook Portal

Kerana Kau... Aku Kembali by Sophilea

Kerana Kau... Aku Kembali by Sophilea from  in  category
Privacy Policy
Read using
(price excluding 0% GST)
Author: Sophilea
Category: General Novel
ISBN: 978-967-406-255-2
File Size: 1.85 MB
Format: EPUB (e-book)
DRM: Applied (Requires eSentral Reader App)
(price excluding 0% GST)

Synopsis

KAU bangkitkan aku dari lena aku yang panjang. Ratusan purnama berlalu, saat kau mengukitkan kata cinta dan kini aku kembali menuntut sebuah janji. NAILI, dendam itu adalah luka yang sangat parah. Saat kau bersendirian, mereka akan datang sebagai sahabat dan kawan. Tapi syaitan dan iblis adalah penipu yang sangat licik. Mereka bukan teman tetapi adalah musuh yang akan merosakkan jasad dan jiwamu. Naili di jiwanya penuh dendam. Dia mahu mengusir semua manusia yang penuhkan hatinya dengan kebencian. Satu saat di waktu bersndirian, lelaki itu muncul sebagai kawan. Dan kemudian iblis itu pula muncul dengan satu perjanjian. 7 helai rambut perawan mati dibunuh beserta tujuh titisan darahmu adalah perjanjian yang kita akan pateri. Naili, kau akan jadi milik aku dan aku akan bersamamu sehingga mati. Dalam gelap malam tujuh helai rambut perawan mati dibunuh diambil. Dicampur tujuh titisan darahnya. Si iblis tersenyum megah. Seorang lagi anak Adam bakal diheret bersamanya ke neraka. Hari demi hari, dia menjadi penjaga pada Naili. Setiap teman yang mendampingi Naili buatkan dia membenci. “Wan...tolong pos kat aku sebuah buku ini....buku seramkan?” Tiada siapa disisnya. Tapi suara siapa yang menjelma. Waktu Mak Wan nampak Adam yang bertukar menjadi makhluk hodoh di dapur sedang meratah daging metah diatas meja, dia pengsan. Di rak televisyen Jumay nampak seekor pontianak sedang duduk sambil menyanyi lagu yang menyeramkan. Waktu lena Aisyah diganggu dengan suara Satu dah tidur...dua dah tidur..tiga dah tidur...empat pura-pura tidur ya?

Reviews

Write your review

Recommended