array(5) {
  ["library"]=>
  string(6) "0.0000"
  ["result"]=>
  string(6) "0.0075"
  ["book"]=>
  string(6) "0.0028"
  ["slice"]=>
  string(6) "0.0000"
  ["all"]=>
  string(6) "0.0104"
}
Mahabbah Terindah Adam & Hawa | Cik Tet | Kaseh Aries Publication Sdn Bhd | 9789672035206 | E-Sentral Ebook Portal

Mahabbah Terindah Adam & Hawa by Cik Tet

Mahabbah Terindah Adam & Hawa by Cik Tet from  in  category
Privacy Policy
Read using
(price excluding 0% GST)
Author: Cik Tet
Category: Romance
ISBN: 9789672035206
File Size: 1.25 MB
Format: EPUB (e-book)
DRM: Applied (Requires eSentral Reader App)
(price excluding 0% GST)

Synopsis

Tiga tahun berlalu.. mereka ditemukan dalam satu pertemuan yang tak dirancang. Si dia muncul kembali di depan mata, namun hadirnya bukan bersendirian. Ada si comel yang petah berkata-kata menemani cinta hatinya. Melihat iras wajah itu, hati kuat mengatakan kebenaran. “Kenapa sembunyikan semua ni dari abang? Tak cukup lagi ke tiga tahun Hawa hukum abang?”-Adam “Sepuluh tahun pun belum tentu cukup untuk saya lenyapkan kebencian saya pada awak. Jangan pernah merayu kemaafan dari saya selagi awak tak jumpa dan cantum balik serpihan hati saya yang awak dah hancurkan dengan teruk.”-Hawa Kerasnya hati seorang Hawa Nafisa begitu sukar untuk dilentur. Adam kian terdesak, lebih-lebih lagi bila ada jejaka lain yang cuba untuk dekat dengan cinta hatinya. Si comel, satu-satunya harapan yang dia ada untuk dia takluki semula sekeping hati yang terluka itu. “Mama tak atap ime acih pun? Epatyah tium. Baji muahh tat papa.”-Suri Dahlia “Abang akan jaga anak kita dengan seluruh jiwa dan nyawa abang seperti mana teguhnya kasih abang pada mamanya Suri. Yang sayang kena tahu, cinta Adam pada Hawanya.. takkan pernah mati.”-Adam “Tak payah nak jadi mat romeo dekat sinilah, tak laku pun.”-Hawa Hari-hari dihidangkan dengan kata-kata cinta dan sayang, hati yang keras cair jugak akhirnya. Bahagia dibina, namun masih ada yang dengki dan cemburu. Rumahtangga mereka kembali diuji dengan fitnah yang dijaja sepupu sendiri. Adam koma. Amukan Datin Aisah meragut semua bahagia yang baru dicipta. Kerana terpaksa, sekali lagi Hawa pergi membawa diri bersama dengan Suri dan satu lagi tanda cinta dari Adam untuknya. Sejarah bakal berulang dan kali ini bukan dengan kerelaan hatinya. Jauh dari mata, Hawa cuba untuk lupakan semuanya, namun pertemuan dengan seorang pemuda bernama Husaini membangkitkan semula kerinduan Hawa pada si dia yang dah lama dia tinggalkan. “Walau sebesar mana dugaan untuk kita, cinta itu takkan terhakis dari hati abang. Jarak.. bukan penamat kasih kita. Aliran masa.. takkan menghanyutkan cinta dalam hati abang. Kerana cinta seorang Adam.. akan tetap untuk Hawanya.”

Reviews

Write your review

Recommended