MR DRONE

MR DRONE

💠Raya SALE💠
Sale ends in
RM 13.60
RM 9.52
-30% off

ISBN:

978-967-2474-23-4

Categories:

General Novel
Romance
Wedding

File Size

0.25 MB

Format

epub

Language

BM

Release Year

2021
Favorite (3)

Synopsis

 
Teaser 1
 
 
Dia cuba mengawal alat kontrol ke kiri dan ke kanan. Atas dan bawah pun dia cuba juga tapi drone tetap tak bergerak. Ia statik di tempat yang sama.
 
Saat itu, Napi tergamam. Matanya tak berkelip. Secara tak sengaja, dia terpandang seorang gadis sedang menanggalkan pakaian di sebuah rumah melalui skrin telefon yang diletakkan pada alat kontrol di tangannya. Kalau tak salah dia, itu rumah Mak Jemah.
 
Napi tertelan air liur dan terbatuk. Dia tak sengaja melihat itu semua. Pertama kali dalam hidupnya, dia ternampak tubuh seorang gadis tanpa pakaian begitu. Bahagian hadapan pula.
 
Dia terleka melihat 'tayangan' percuma itu hingga tidak sedar si gadis memandang tepat ke arah lensa kamera drone dan menyebabkan Napi terkejut besar.
 
Disebabkan panik, dia menarik kuat tombol anak panah ke bawah pada alat kontrol dan menyebabkan drone yang berada statik di udara tadi tiba-tiba jatuh ke pekarangan rumah Mak Jemah.
 
Napi berpeluh satu badan. Hoodie ditanggalkan dek kepanasan. Suhu badannya terasa naik tiba-tiba. Mujur juga dia pakai baju T di bahagian dalam. Bergegas dia turun dari bukit lalu pulang ke rumah.
 
Sementara itu di rumah Mak Jemah, Seri terburu-buru menutup langsir biliknya yang sedikit terbuka. Entah kenapa pula dia boleh terlupa menutup keseluruhan langsir itu sebelum menanggalkan pakaian. Perkara itu tak sepatutnya berlaku. Kalau jiran di hadapan rumahnya nampak, macam mana? 
 
Ketika itu dia berdoa, memohon kepada Tuhan tiada sesiapa yang nampak. Tapi drone tadi... bulat mata Seri. Jantungnya berdebar kuat!
 
Seri panik dan hampir mahu menangis. Bergegas dia turun dari biliknya selepas siap menyarung pakaian. 
 
Terlihat sebuah drone yang tidak tahu milik siapa di sebelah pasu bunga, terus dia mengambilnya. Setelah dibelek-belek, dia perasan ada sebuah kamera kecil pada drone itu. Merah padam muka Seri. Entah siapa pula yang mengintai dia tengah tukar baju? Kurang ajar betul!
 
"Mak!" pekik Seri sambil melangkah masuk ke rumah dan mencari emaknya.
 
Terlihat emaknya sedang mengacau sesuatu dalam kuali, sekali lagi Seri memanggil, "Mak!"
 
"Oi, mak kau! Terbalik tertonggeng jatuh dalam kuali! Si Bedah panjat pokok kelapa tak turun-turun lagi! Eh, ehhhh..." Mak Jemah menari-nari sambil senduk di tangannya tercampak ke atas peti sejuk.
 
Seri tepuk dahi melihat tingkah emaknya yang sering melatah. Terus diletakkan drone yang dibawa masuk tadi ke atas meja makan. "Mak kenal tak apa benda ni?" tanya Seri dengan muka yang merah menyala.
 
Mak Jemah mencebik. "Walaupun mak kamu ni dah berumur 53 tahun, tapi mak tahulah apa bendanya tu. Takkanlah mak tak kenal drone. Ayah kamu punya ke? Bila masa dia beli?"
 
 
Teaser 2
 
 
"Masalah kau ada kaitan dengan undang-undang negara tak?" tanya Dexter lambat-lambat. Risau dia.
 
"Aku tak pastlah. Tapi kalau keluarga Mak Jemah report polis, ada kaitanlah dengan undang-undang negara," balas Napi sambil membayangkan drone miliknya berada di tangan Mak Jemah atau Pak Jamlus sekarang. Mungkin juga di tangan Seri.
 
"Alamak..." Mulut Dexter ternganga. Dia sudah membayangkan kedua-dua tangan Napi digari oleh polis.
 
"Aku betul-betul tak sengaja, Dex. Entah macam mana pulak drone tu boleh stop tiba-tiba. Kalau stop kat tempat lain, aku tak kisah sangat."
 
Dexter makin pelik mendengar masalah Napi. 
 
"Setahu aku, Mak Jemah dan Pak Jamlus tu baik. Mustahil diaorang nak report polis kalau setakat sebuah drone jatuh depan rumah diaorang? Lainlah kalau seratus buah. Apesal kau nak bimbang? Kau pergilah rumah diaorang dan mintak balik drone tu."
 
Tiba-tiba Napi berdiri. Dia kembali gelisah. "Kalaulah semudah tu, tak adalah aku datang rumah kau ni. Baik aku pergi rumah Mak Jemah terus."
 
Dexter garu kepala. Dia dah tak tahan dengan Napi. Punca utama masalah rakannya itu belum diketahui. Setakat drone jatuh depan rumah Mak Jemah, apa besar sangat ke masalah macam tu?
 
"Eh, baik kau cakap jelah apa masalah sebenarnya kau ni!" marah Dexter sambil berdiri di hadapan Napi.
 
Napi merenung lama ke arah Dexter. Mereka saling memandang.
 
"Aku ternampak sorang perempuan tengah bukak baju."
 
Dexter ternganga.
 
 
Teaser 3
 
 
Ketika itu Seri turun setelah mendengar bunyi bising dari arah ruang tamu. 
 
"Ada hal apa mak kecoh sangat tu? Melatah lagi ke?" Seri sedikit terkejut dan terus tutup mulut. Dia tidak tahu ada tetamu yang datang ke rumah. 
 
Tak ada pula emaknya beritahu awal-awal. Cepat-cepat dia tunduk. Rupanya Mak Minah yang bertandang dengan Napi. 
 
Terus dia mengimbau kembali pada cadangan emaknya tempoh hari. Adakah kedatangan Mak Minah pagi ini untuk merisiknya? Takkan cepat sangat? Dia pun tak buat keputusan apa-apa lagi. 
 
Mak Jemah dan Mak Minah berhenti menari setelah disapa oleh Seri. Tercungap-cungap mereka menahan lelah. Masing-masing urut dada dan duduk semula di sofa.
 
"Mak Minah kamu ni hah, ditepuknya paha mak ni. Terkejutlah mak. Dengan dia sekali melatah," rungut Mak Jemah sambil melepaskan penat.
 
Tersenyum-senyum Mak Minah memandang ke arah Seri. Manis sungguh. Memang sesuai dengan Napi. Dia berharap sangat Napi setuju hendak beristerikan Seri. 
 
Tak perlulah anaknya nak buat alasan pelik-pelik. Kalau boleh, hari ini dia juga dia nak nikahkan budak-budak tu. Tak menyempat dan tak sabar sungguh dia.
 
Napi ternganga melihat Seri yang baru menjengah ke ruang tamu. Inilah dia! Gadis yang terakam dalam telefon bimbitnya melalui kamera drone! Memang betul gadis itu adalah Seri.